CERITA SEX – NGENTOT MEMEK BUK MELISA NIKMAT

CERITA SEX - NGENTOT-MEMEK-BUK-MELISA-LEGIT
CERITA SEX - NGENTOT-MEMEK-BUK-MELISA-LEGIT

CERITA SEX – NGENTOT MEMEK BUK MELISA LEGIT


CERITA SEX – NGENTOT MEMEK BUK MELISA LEGIT – Aku dan Buk Melisa sudah Dekat sekali, karena sore harinya aku harus segera kembali ke Jakarta. Saat menunggu dibandara, jika birahi ku datang, aku dan Buk Melisa masuk ke toilet bandara yang cukup sepi. Langsung kusingkap roknya, kuturunkan CDnya, kuturunkan celana dan CD ku sebatas lutut, dari belakang langsung kutancapkan kontolku kelubang memek Buk Melisa, kogoyang maju mundur pantatku dengan sangat cepat, karena birahiku sudah dipuncak. Mungkin aku sudah gila, aku jatuh cinta sama Ibu mertuaku sendiri.

Dalam berhubungan badan, aku dan Istriku lebih banyak mengunakan gaya Standart dalam bercinta. Apalagi istriku termasuk wanita cukup sibuk.

Saat keesokan harinya, ketika aku sudah tiba dikantor, aku hanya senyum senyum sendiri membayangkan Buk Melisa, akhirnya menyerah pasrah dalam pelukanku,

Akupun sibuk sampai lembur larut malam dengan pekerjaanku. Tanpa terasa sudah jam 7 Pagi , tiba tiba aku dikejutkan oleh suara dering Hpku, tanda bahwa ada pesan yang masuk. Aku lihat ternyata Ibu Mila yang mengirim pesan, segera kubaca isi pesan tersebut.

“Satyo, kamu lumayan juga diatas ranjang, Saya jadi kebayang2 kamu lagi nih, saya tunggu kamu dirumah saya, jam satu siang.

Dengan alasan kurang enak badan, akupun izin untuk istirahat pulang, kutelpon taksi, saat taksi sudah datang, akupun langsung cabut dari kantorku menuju rumah Buk Melisa.

Setelah mendapat SMS dari Buk Melisa, aku begitu penuh semangat, hari ini aku ingin membuat Buk Melisa meminta kenikmatan padaku.aku sudah siapkan 2 butir obat kuat agar dia kewalahan melawanku, Didalam taksi langsung aku minum sebutir. Haa.. ha.. rasakan nanti, batinku.

Jam satu kurang, aku sudah tiba dirumah Buk Melisa, Kupencet bell. Saat pintu rumahnya terbuka kulihat Buk Melisa sudah mengenakan lingrie sexy menyambutku.
“Hai, kamu datang juga.., aku pikir kamu nggak datang”, sapanya.
“Aku pasti datang, kalau tidak datang, ntar ibu kecewaa lagi”, candaku.
“Ayo masuk, langsung kekamar aja yah sayang”.

Kupeluk tubuh Buk Melisa dari belakang saat Buk Melisa berdiri dijendela memandang keluar, Kucium dengan lembut wajahnya, bibirnya, burungku yang menempel tepat di belahan pantat Buk Melisa pun sudah tegak berdiri, sampai sakit sekali rasanya, mungkin pengaruh obat kuat yang sudah aku minum.

Aku tersenyum dan kupandangi wajah Buk Melisa, kupeluk lebih erat lagi tubuh Buk Melisa. Tubuhku sudah panas rasanya, Buk Melisa berbalik, kami sudah saling berhadapan. Kupandangi wajah Buk Melisa, cantik sekali, kukecup lembut bibir Buk Melisa, kami berdua sudah saling melumat. Lama sekali kami berciuman, ditambah lagi suasana yang begitu romantis menambah tinggi gairah kami berdua.

Kulepas pakaian yang di kenakan Buk Melisa, kuciumi lehernya, Buk Melisa mendesah menikmati cumbuan yang aku berikan, kubuka BHnya, kuremas dengan lembut tetek Buk Melisa. Ciumanku terus turun kearah buah dadanya, kujilati dan kuhisap tetek Buk Melisa, Buk Melisa pun semakin mengeliat dan semakin keras desahannya.

“Uh.. Saatyo.. Terus hisap sayang.. Uhh.. Enak.. sayang.”..
Setelah puas bermain main di Toket Buk Melisa ciumanku pun turun keperutnya. Kujilati pusarnya sambil tanganku berusaha melepas celana dalam Buk Melisa. Masih dalam posisi berdiri kujilati memek Buk Melisa, kuhisap semua lendir yang keluar, dendam yang tadinya begitu mengebu gebu hilang sudah, aku begitu lembut memperlakukan Buk Melisa.

Satu persatu pakaian yang kukenakan terlepas sudah. Akhirnya kami berdua sudah telanjang bulat. Dihisapnya puting dadaku, sambil tangan Buk Melisa meremas remas kontolku yang sudah sangat tegak berdiri.

“sayang kita ke ranjang aja, Puasinn aku yahhh!”.
Tangan Buk Melisa terus memegangi kontolku. Tubuhku direbahkan diatas pembaringan, kemudian kontolku di kulum dengan lembut, nikmat sekali kuluman Buk Melisa.

“Aahkkss aahh..Ooohhgg…Uuuhh Meelliisaa Eennakk jilatannmuu!! akuu nggak tahan! MASSUKINN!!”..
Kemudian Buk Melisa menaiki tubuhku, digemgamnya kontolku dan diarahkan ke lubang memeknya, perlahan lahan sekali Buk Melisa menurunkan pantatnya, mili demi mili batang kontolku masuk meluncur ke lubang memek Buk Melisa yang sangat basah sekali.

“Ahhhhssssss”., rintih kami berdua, saat kontolku masuk semua terbenam didalam lubang memek Buk Melisa.
Aku lihat Buk Melisa memejamkan mata dan mengigit bibirnya menikmati sensasi yang begitu indah. Buk Melisa mengangkat pantatnya dengan perlahan sekali, menikmati gesekan batang kontolku dengan dinding memeknya, kemudian diturunkan kembali dengan sangat perlahan. semakin lama goyangan naik turun pantat Buk Melisa semakin cepat.

“Akkhh.. Saatyyooo.. ampun.. enak sekali sayang.. kontolmu enak sekali sayang”.
Buk Melisa terus menjerit mendesah berteriak menikmati sensasi nikmat dari pertemuan batang kontolku dengan lubang memeknya. Kontolku yang begitu tegak perkasa terus menerus menerima gesekan demi gesekan dari lubang memek Buk Melisa.
“Iya.. Bu, aku juga nikmat goyang terus Bu”.
Kuremas tetek Buk Melisa, aku angkat badanku kuhisap teteknya, goyangan pinggul Buk Melisa makin menggila dan terkendali.

Jujur saja, kalau bukan karena pengaruh obat kuat yang aku minum, Mungkin aku sudah muncrat, dan sudah tidak sanggup lagi bertahan mengimbangi goyangan pantat Buk Melisa yang begitu liar.
“Oh.. satyyooo.. Ibu.. sudah nggak sanggup lagi.., Ibu mau keluuarr”.
“Ayo.. Bu.. keluarin semuanya Bu.. Nikmatin.. Bu.”..
Kuhisap dengan kuat tetek Buk Melisa, dan Buk Melisa pun makin mempercepat goyangan pinggulnya menanti saat saat datangnya orgasme.
“saaaynnggg.. Arrgghh.”., jerit Buk Melisa, memek Buk Melisa dengan kuat mencengkram batang kontolku.
Sungguh menyesal aku meminum obat kuat, padahal saat seperti inilah, saat yang paling nikmat untuk secara bersamaan melepaskan orgame yang sudah tertahan.

Aku peluk tubuh nya dengan erat. Kurebahkan badanku, Buk Melisa ikut rebah sambil terus memelukku. Kubiarkan Buk Melisa menikmati orgasmenya. sementara kontolku masih terus terbenam di dalam lubang memek Buk Melisa.
“Enak sayang”, Tanyaku
“Enak sekali Say, dasyat sekali rasanya” jawab Buk Melisa lirih.

Buk Melisa mengangkat tubuhnya dan langung menghempaskannya kembali disampingku. Kontolku masih tegak berdiri, sama sekali belum terlihat tanda tanda hendak memuntahkan isinya. Buk Melisa merebahkan kepalanya didadaku, kupeluk tubuh Buk Melisa, sambil kubelai belai ramutnya. Akhirnya Buk Melisa pun tertidur.

Hari itu sampai jam 3 pagi Aku dan Buk Melisa benar benar menghabiskan waktu kami hanya untuk bersetubuh meraih kenikmatan demi kenikmatan. Kami berdua melakukannya dengan penuh perasaan.


CLICK VIDEO >>> STREAMING BOKEP <<< CLICK VIDEO

CERITA SEX - NGENTOT-MEMEK-BUK-MELISA-LEGIT


Cerita Seks, Cerita Dewasa, Cerita Bokep, Cerita Mesum, Cerita Porno, Cerita Sex Sedarah, Cerita Hot, Cerita Panas, Cerita Sange, Cerita Sex, Memek Perawan, Cerita Sex Selingkuh, Cerita Sex Tante, Cerita Sex Kakak, Cerita Sex Abg, Cerita Pemerkosaan, Tante Kesepian, Cerita Sex Pembantu, Cerita Seks Dewasa , Cerita Dewasa Tante, Cerita Dewasa Tante Girang , Cerita Sex Anal, Cerita Sex Tetangga , Cerita Dewasa Spg, Cerita Dewasa Janda, Cerita Sex Sekolah,   Cerita Dewasa Sange, Cerita Dewasa Binal, Cerita Sex Psk, Cerita Dewasa Threesome, Cerita Dewasa Desahan, Cerita Dewasa Perkosa, Cerita Nakal